Mantan Eksekutif Kasino Las Vegas Dibebaskan dari Skandal Penerimaan Perguruan Tinggi

Former Las Vegas Casino Executive Gets Off Scot-Free from a College Admissions Scandal

Mantan Eksekutif Kasino Las Vegas Dibebaskan dari Skandal Penerimaan Perguruan TinggiMenurut pengajuan pengadilan yang dikeluarkan kemarin, jaksa federal mencabut dakwaan terhadap John Wilson dan Gamal Abdelaziz, mantan eksekutif senior MGM dan Wynn, yang terlibat dalam skandal penerimaan perguruan tinggi, juga dikenal sebagai “Varsity Blues”. Abdelaziz dilaporkan memberikan $300k kepada konsultan penerimaan perguruan tinggi William Singer, untuk memastikan putrinya akan diterima di College of Southern California sebagai rekrutan bola basket. Wilson membayar William Singer $220rb untuk menyogok agar anaknya masuk ke universitas.

Dari 33 terdakwa dalam kasus tersebut, hanya Wilson dan Abdelaziz yang diadili. Tahun lalu, Abdelaziz dinyatakan bersalah oleh juri Boston dan menerima hukuman penjara 13 bulan karena menyuap putrinya untuk masuk universitas. Selain itu, ia diperintahkan untuk menyelesaikan 400 jam pelayanan masyarakat, membayar denda $250rb, dan menjalani dua tahun pembebasan yang diawasi. Wilson dijatuhi hukuman 15 bulan penjara. Pengacara Abdelaziz dan Wilson berusaha meyakinkan hakim bahwa kedua pria itu ditipu oleh William Singer.

Singer, di sisi lain, mengaku bersalah atas konspirasi pemerasan, konspirasi pencucian uang, konspirasi untuk menipu AS, dan penghalang keadilan dan dijatuhi hukuman 3,5 tahun penjara federal dan penyitaan lebih dari $10 juta karena mendalangi skema konspirasi dan menerima menyuap. Menurut jaksa, Singer mengumpulkan lebih dari $25 juta dari kliennya, membayar suap lebih dari $7 juta, dan menghabiskan lebih dari $15 juta untuk kebutuhan dan keinginan pribadinya.

Apa yang Membuat Pengadilan Banding Sirkuit Pertama Menjatuhkan Keyakinan Kedua Pria?

Departemen Kehakiman mengatakan bahwa Abdelaziz dan Wilson membayar suap kepada Key Worldwide Basis, sebuah organisasi amal palsu yang dioperasikan oleh William Singer. Singer diidentifikasi sebagai dalang penipuan terbesar skema penerimaan perguruan tinggi di Amerika Serikat. Singer mengaku menerima suap dari orang tua kaya untuk memastikan anak-anak mereka diterima di universitas dan perguruan tinggi bergengsi sebagai atlet rekrutan elit.

Pada bulan Mei tahun ini, Pengadilan Banding Sirkuit Pertama membatalkan hukuman Abdelaziz dan Wilson. Menurut Hakim Sirkuit Sandra Lynch, hakim pengadilan membuat kesalahan dengan menginstruksikan juri bahwa masuk perguruan tinggi termasuk “properti yang bisa dicuri”. Sirkuit Pertama juga setuju dengan pembelaan bahwa jika universitas menjadi korban, seperti yang diklaim oleh jaksa federal, pembayaran tersebut tidak dapat dianggap suap karena pembayaran kepada korban bukanlah suap di mata hukum.

Ia juga menjelaskan bahwa pihak kejaksaan tidak dapat membuktikan bahwa para terdakwa dengan sengaja ikut serta dalam skema konspirasi Singer. Ms. Lynch menjelaskan bahwa keputusan pengadilan tidak membenarkan perilaku kedua pria tersebut. Sementara para hakim membatalkan semua tuduhan terhadap mantan eksekutif Wynn Resorts, keyakinan Wilson untuk mengajukan pengembalian pajak palsu ditegakkan.

Dalam sebuah pernyataan, pengacara Abdelaziz mengatakan bahwa kliennya mengaku tidak bersalah sejak awal dan mempertahankan cerita versinya sampai akhir persidangan, yang mengagumkan. Namun, putusan tersebut menimbulkan kontroversi karena orang tua lainnya, seperti Lori Loughlin dan Felicity Huffman, mengaku bersalah dan dihukum. Skandal itu, bagaimanapun, mengungkapkan bagaimana orang tua kaya menyuap anak-anak mereka ke universitas terkemuka dengan memberikan “sumbangan” yang murah hati. Akibatnya, beberapa universitas, termasuk College of Southern California, telah mengubah kebijakan penerimaan mereka.

Author: Willie Williams